Begini Perbandingan Kekuatan Militer Amerika Serikat & China

Berbicara tentang negara adidaya saat ini, yang terlintas di benak Anda adalah Amerika, Rusia, dan China. Dari perspektif militer, kekuatan militer China saat ini terbesar ketiga di dunia di belakang Amerika dan Rusia.

Ini urutannya Kekuatan Api Global yang memberikan 0,0615 poin untuk Amerika, 0,0639 untuk Rusia dan 0,0673 untuk China.

Global Fire Power menggunakan 55 faktor untuk menentukan indeks daya. Seperti kekuatan militer, keuangan hingga logistik dan kemampuan geografis.

Sebagai negara yang menguasai pangsa ekonomi dunia, tak heran jika China tertinggal dari Amerika dan Rusia. China tampaknya meningkatkan dirinya dalam hal militer. Dari mulai merekrut banyak prajurit baru hingga memperbarui alutsista

Lalu, seberapa kuat kekuatan militer Amerika Serikat dan China? Berikut ulasannya.

Baca juga: Fakta Tanzanite, Batu Langka yang Bikin Ayah 30 Anak Tiba-tiba Kaya

China memiliki lebih banyak tentara aktif daripada Amerika Serikat

(kredit foto: rtnews)

Sebagai negara dengan jumlah penduduk nomor satu di dunia, China memang mengandalkan sumber daya manusia sebagai kekuatan militernya.

Dengan total populasi manusia lebih dari 1,3 miliar, diperkirakan China memiliki hampir 2,7 juta personel militer. China juga memiliki kekuatan lebih dari 752 juta orang jika negara itu menghadapi konflik.

Amerika Serikat memiliki perkiraan populasi 329 juta orang. 2,2 juta di antaranya terlibat dalam kekuatan militer.

Sama seperti Cina, Amerika Serikat juga memiliki pasokan personel yang tersedia untuk bekerja dalam kondisi tertentu atau tenaga kerja yang tersedia dari 145 juta orang.

Jumlah alutsista termasuk pesawat tempur

Hubungan sering memanas, ternyata ini perbandingan kekuatan militer Amerika Serikat dan China

(foto: majalah militarywatch)

Hampir semua negara di dunia mengandalkan pesawat tempur untuk mengamankan wilayah udaranya. Termasuk China dan Amerika Serikat.

China mengandalkan 1.232 pesawat tempur, 911 helikopter, dan 281 helikopter serang. Khusus untuk pesawat tempur, China mengandalkan J-20 yang merupakan pesawat siluman.

Chengdu J-20 memiliki kecepatan maksimum 2.100 kilometer, mampu membawa dua rudal jarak pendek, empat rudal jarak menengah, rudal jarak jauh serta peluru kendali.

Sementara dari pihak Amerika Serikat mengandalkan 2.085 pesawat tempur, 5.768 helikopter, dan 967 helikopter tempur.

Amerika juga mengandalkan jet tempur F-35. F-35 mampu terbang di ketinggian 15 kilometer dan terbang sejauh 2.200 dengan membawa senjata seberat 8.160 kilogram.

F-35 juga memiliki sistem yang memberi pilot kesadaran penuh tentang situasi di sekitar pesawat. Khususnya peringatan rudal, peringatan pesawat dan penglihatan pilot siang dan malam.

Baca Juga: Hanya 38 Menit, Perang Inggris Melawan Zanzibar Jadi Yang Tersingkat Sepanjang Sejarah

Jumlah peralatan pertahanan darat termasuk peluncur roket

Hubungan sering memanas, ternyata ini perbandingan kekuatan militer Amerika Serikat dan China

(foto: wallpaperflare)

China membekali tentaranya dengan alutsista yang tidak main-main. Mereka memiliki 3.500 tank, 33.000 kendaraan lapis baja dan 2.650 peluncur roket. Bahkan pada 2018, China telah menarik sekitar 6249 alutsista yang dinilai sudah usang.

Senada dengan China, Amerika Serikat juga memiliki peralatan tempur darat modern. Mereka bahkan menjadi pionir. Dilaporkan dari data Kekuatan Api global, Amerika Serikat memiliki 6.289 tank, 39.253 kendaraan lapis baja dan 1.366 peluncur roket.

Memiliki sistem pertahanan laut yang handal walaupun bukan negara maritim

Hubungan sering memanas, ternyata ini perbandingan kekuatan militer Amerika Serikat dan China

(foto: kepentingan nasional)

Amerika Serikat dan China bukanlah negara maritim. Tetapi mereka memiliki kekuatan militer di laut yang sama dapat diandalkan. China memiliki 36 kapal perusak, 74 kapal selam, 220 kapal patroli dan ratusan peralatan lainnya.

Sedangkan Amerika Serikat memiliki total 490 aset yang terdiri dari 91 kapal perusak, 66 kapal selam, 13 kapal patroli dan lainnya.

Tenaga nuklir yang harus diwaspadai

Hubungan sering memanas, ternyata ini perbandingan kekuatan militer Amerika Serikat dan China

(foto: jurnal wall street)

Tidak hanya armada laut, darat dan udara yang harus diwaspadai, tetapi juga senjata nuklir. Senjata yang satu ini memang banyak dikembangkan di berbagai negara di dunia karena kekuatannya yang sangat dahsyat.

Selain Korea Utara yang selalu dekat dengan nuklir, Amerika Serikat dan China juga mengembangkan senjata yang satu ini.

Mei lalu, China dikabarkan menguji coba rudal nuklir terbarunya, JL-3 atau yang biasa disebut Big Wave.

Dilaporkan dari South China Morning Post Selasa (12/5/2020), uji coba ini dilakukan TNI AL. “Ini cukup jauh untuk menghantam Amerika Serikat jika sebuah rudal diluncurkan dari pantai China,” tulis media tersebut.

China memang telah melakukan beberapa uji terbang pada 2018 dan 2019. Rudal JL-03 diharapkan dapat terintegrasi penuh ke dalam kapal selam terbaru, 096, pada 2025.

Amerika Serikat juga terlihat tertarik dengan senjata yang satu ini. bahkan negeri Paman Sam sudah membahas rencana uji coba nuklir, sesuatu yang belum dilakukan sejak 1992.

Dilaporkan dari Washington Postseorang pejabat senior AS dan dua mantan pejabat administrasi mengatakan pemerintahan Trump sedang mendiskusikan rencana untuk tes ini.

berdasarkan PenjagaUji coba senjata nuklir yang direncanakan adalah salah satu cara untuk menekan China dan Rusia agar menyetujui kesepakatan pengendalian senjata baru. Namun, rencana uji coba nuklir belum dibahas.