Berambisi Menaklukkan Dunia, Alexander Agung Dirikan Banyak Kota

Alexander Agung adalah seorang pemimpin militer Makedonia yang brilian, karismatik dan kejam.

Sejak remaja, ia telah menunjukkan keunggulan dalam hal strategi perang dan diplomasi.

Terkenal karena ambisinya untuk menaklukkan dunia, dia hampir tak terkalahkan dalam pertempuran.

Selama pemerintahannya yang relatif singkat di Kekaisaran Makedonia, ia berhasil menciptakan koloni Makedonia di beberapa negara.

Makedonia saat itu merupakan bagian dari Yunani di timur laut. Dia menyebarkan budaya Yunani ke seluruh kerajaan baru di wilayah taklukan.

Konon kemampuannya menurun dari ayahnya, Raja Phillip II yang juga ambisius. Setelah Raja Phillip II meninggal pada 336 SM, Alexander langsung naik takhta pada usia 20 tahun.

Baca juga: Kaghati Kolope, Layang-Layang Tradisional Tertua di Dunia dari Sulawesi Selatan

Alexander the Great telah dilatih dengan sangat baik untuk memimpin sejak dia masih remaja

(foto: pelukis)

Sebelum dikenal karena kelihaiannya di medan perang, Alexander pada usia 12 tahun telah menunjukkan keberanian yang mengesankan.

Dia mampu menaklukkan Bucephalus, seekor kuda jantan besar dan liar. Berhasil dijinakkan, Bucephalus menjadi pendamping pertempurannya sepanjang hidup.

Kemudian ketika berusia 13 tahun, ayahnya memanggil filsuf besar Aristoteles yang kemudian menjadi mentornya di Kuil Nimfa, Meiza hingga usia 16 tahun.

Aristoteles mengajar sambil menumbuhkan minat dalam sastra, sains, politik, kedokteran, dan filsafat.

Iliad-nya Homer menjadi inspirasi Alexander untuk menjadi pejuang heroik, Oleh karena itu, Aristoteles sangat mendukungnya.

Buat koloni baru dan bangun kota atas namanya

Berambisi Menaklukkan Dunia, Alexander Agung Mendirikan Banyak Kota Dengan Namanya

(foto: wallpapercave)

Kampanye penaklukan Mesir adalah bagian dari agenda Alexander Agung setelah naik takhta.

Setelah mengepung Jalur Gaza dalam perjalanannya ke Mesir, ia dengan mudah menyelesaikan penaklukan yang ambisius. Mesir langsung jatuh tanpa perlawanan.

Adalah strateginya bahwa penaklukan itu demi menciptakan koloni baru Makedonia.

Hal ini diwujudkan dengan pembangunan kota-kota lokal yang diganti namanya dengan nama mereka sendiri.

Ini adalah strategi pertahanan kekuasaan yang hampir tidak pernah dilakukan oleh penguasa lain.

Pada tahun 331, ia mendirikan Alexandria di sebuah kota besar di Mesir yang dirancang untuk menjadi pusat budaya dan perdagangan Yunani.

Selain Mesir, banyak ‘Aleksandria lainnya’ didirikan, misalnya di Iran, India, Pakistan, Uzbekistan dan beberapa daerah yang berjumlah puluhan.

Taklukkan Persia dan pertahankan kekuasaan

Berambisi Menaklukkan Dunia, Alexander Agung Mendirikan Banyak Kota Dengan Namanya

(foto: orang Skotlandia)

Pasukan militer Alexander semakin agresif pindah ke sisi lain. Achaemenid di Persia ia taklukkan. Persepolis megah yang dia hancurkan.

Selama penaklukan Persia, banyak tentara Persia diundang untuk bergabung. Ini mungkin tampak seperti misi mulia untuk melatih tentara muda Persia secara militer, tetapi itu adalah strategi rahasia.

Dia ingin mengetahui urusan internal militer Persia untuk mempertahankan kekuasaan. Putri Persia juga menikah dengan tradisi Persia.

Dia segera menjadi pangeran baru di Persia yang dihormati dan dikagumi untuk sementara waktu.

Baginya cara terbaik untuk mempertahankan pengaruh di Persia adalah dengan ‘berusaha terlihat seperti mereka’.

Baca juga: Mengenal RMP Sosrokartono, Adik RA Kartini yang Jenius, Kuasai 35 Bahasa

Pasukannya mulai goyah setelah penaklukan banyak negara

Berambisi Menaklukkan Dunia, Membangun Banyak Kota Dengan Namanya

(foto: quora)

Para prajurit yang mengikutinya sejak awal menjadi lelah dan bingung dengan jalan pikiran pemimpin mereka yang tampaknya kacau.

Achaemenids telah ditaklukkan, misi berikutnya harus ke negara Arab.

Namun Alexander dari Makedonia tampaknya telah melupakan asal-usulnya. Ia justru memerintahkan pasukannya ke India untuk pesta kemenangan dan membubarkan diri di tengah kerumunan orang yang memujanya.

“Alexander yang hebat! Alexander yang agung!” kata orang-orang di keramaian dalam bahasa setempat.

Karena itulah dunia kemudian memanggilnya Alexander Agung. Namun karena lupa diri, pasukannya menjadi goyah.

Ia lupa bahwa hal-hal yang dilihatnya sebagai pencapaian besar sebenarnya adalah karena peran banyak orang. Terutama ayah dan kemudian tentaranya.

Alexander Agung meninggal sebelum menunjuk penggantinya

Berambisi Menaklukkan Dunia, Membangun Banyak Kota Dengan Namanya

(foto: gettyimages)

Pada usia 32, Alexander telah menaklukkan banyak kerajaan dari Balkan ke Pakistan.

Invasi lain sedang dalam proses pengembangan strategi. Namun, dia tiba-tiba jatuh sakit. 12 hari kemudian dia meninggal, sebelum dapat menunjuk seseorang untuk menggantikannya.

Tubuh Alexander dijaga di Babel dan Balm. Namun ada spekulasi lain dari A. Wallis Budge, seorang Egyptologist bahwa tubuhnya malah direndam dalam larutan madu agar tidak membusuk.

Meski pada akhirnya ia meninggal sebelum benar-benar mewujudkan mimpinya menyatukan dunia.

Strategi militernya masih banyak dipelajari oleh berbagai kalangan di era modern ini. Banyak kata-kata bijaknya mencerminkan hidupnya dan menginspirasi banyak orang. seperti berikut ini.

“Saya lebih suka menjalani kehidupan yang singkat dengan kemuliaan daripada hidup yang lama dalam ketidakjelasan.”

“Pada akhirnya, ketika ini selesai, yang penting adalah apa yang telah kamu lakukan.”