Mengenal Janissary, Pasukan Elit Terkuat & Ditakuti Eropa

Menurut catatan sejarah, Kesultanan Turki Usmani adalah salah satu kerajaan kerajaan terbesar di dunia.

Pada masa kejayaannya, wilayahnya meliputi sepertiga dunia, yang terbentang dari Asia Barat, sebagian besar Eropa Tenggara, dan Afrika Utara.

Keberhasilan kerajaan Turki Usmani tidak lepas dari perjuangan pasukan Janissari yang saat itu dipandang sebagai kekuatan elit dan terkuat di dunia.

Janissari atau Janisari berasal dari bahasa turki yang berarti ‘tentara baru’. Ini adalah infanteri atau tentara yang dibentuk oleh Sultan Murad I dari Kekhalifahan Seljuk pada abad ke-14.

Baca juga: Keunikan Karang Kenek, Dusun Misterius yang Penduduknya Tidak Bisa Dibesarkan

Awal mulai pembentukan Janissari

(foto: turkinesia)

Janissari dibentuk pada masa pemerintahan Murad I (1326-1389 M), Sultan ketiga Kesultanan Utsmaniyah. Bukan sekedar tentara, ide pembentukannya adalah tentang strategi militer yang brilian saat itu.

Sultan Murad I dikenal dengan standarnya yang ketat saat merekrut calon Janissari. Pada saat baru dibentuk, anggota pasukan Janissari adalah pemuda non-Muslim (kemudian mualaf) dari Balkan yang ditaklukkan oleh Turki Usmani.

Untuk membuat mereka lebih tangguh, pasukan Janissari masa depan ini dididik dan dilatih dengan disiplin tinggi. Olahraga tidak hanya untuk kemampuan fisik, tetapi juga kecerdasan.

Bukan tanpa alasan, pasukan ini dipersiapkan untuk memiliki kemampuan perang yang mumpuni, termasuk menjaga keamanan sultan.

Menurut Micah Azzir, seorang sejarawan Turki di Istanbul yang meneliti Janissari, para pemuda itu ditempa bertahun-tahun dengan berbagai kemampuan; memanah, bermain pedang, menunggang kuda, gulat, angkat besi, bahkan menggunakan senjata api.

Sangat dihormati dan ditakuti oleh pasukan Eropa

Ditakuti Eropa, Janissary Menjadi Pasukan Elit Terkuat Pada Masanya

(foto: islami)

Tentara Janissari dibagi menjadi dua korps, yaitu korps infanteri dan korps kavaleri. Korps infanteri adalah pasukan yang membawa nama pasukan Turki ke berbagai wilayah di Eropa dan Asia.

Dengan rantai besi dan baju besi, dipersenjatai dengan tombak panjang dengan bilah kapak atau disebut tombak, dan tanpa membawa perisai, pasukan ini hampir tidak terkalahkan di semua pertempuran. Mereka sangat dihormati dan ditakuti oleh pasukan dari Eropa.

Korps kavaleri adalah pasukan yang dibentuk oleh Kekaisaran Ottoman setelah berhasil menaklukkan sebagian besar Eropa, terutama penembak yang dipilih dari pasukan infanteri sebelumnya.

Mereka dipersenjatai dengan senapan berteknologi terbaik saat itu. Di zamannya, senjata itu lebih baik daripada pistol normal.

Baca juga: Hebat! Inilah 5 Artis Muda Indonesia yang Telah Mendunia

Memainkan peran dalam penaklukan konstantinopel

Memainkan peran dalam penaklukan konstantinopel

(foto: islampos)

Pada tanggal 2 April 1453, Turki Utsmani diperintahkan oleh Muhammad al-Fatih atau Sultan Mehmed II untuk melakukan serangan ke Roma Timur, khususnya di pusat Kekaisaran Bizantium. Serangan di tembok Kota Konstantinopel dimulai.

Sekitar 80 ribu tentara Turki Usmani dan 6.000 tentara Janissari dikerahkan oleh Sultan Mehmed II al-Fatih. Mereka mengalahkan 12 ribu tentara Bizantium dan membakar angkatan laut galai Bizantium.

Itu menjadi salah satu prestasi gemilang pasukan Janissari. Peristiwa penyerangan itu berakhir ketika Byzantium direbut kembali. Setelah itu, Byzantium diubah menjadi ibu kota baru Turki Usmani, yang sekarang disebut Istanbul.

Dibubarkan karena terlibat dalam kudeta

Dibubarkan karena terlibat dalam kudeta

(foto: semua itu menarik)

Tercatat sejak abad ke-15 hingga akhir abad ke-17, sedikitnya 200 ribu hingga 300 ribu remaja laki-laki direkrut untuk menjadi Janissari.

Karena reputasi keunggulan tentara Janissary, banyak keluarga dari daerah penaklukan berlomba-lomba untuk mendaftarkan putra-putra mereka untuk bergabung.

Namun sayangnya kesuksesan itu tidak bertahan selamanya. Menjelang akhir abad ke-17, Janissari terlibat dalam kudeta terhadap sultan di istana karena perebutan kekuasaan. Mereka banyak melanggar aturan dan terlibat dalam konspirasi politik.

Tugasnya sebagai Janissari disalahgunakan sebagai alat untuk menggulingkan kekuasaan. Melihat para Janissari yang terus menggerogoti kekuatan militer Kesultanan Utsmaniyah, Sultan Mahmud II memerintahkan pasukannya untuk melawan pasukan Janissari dan akhirnya pasukan elit tersebut dibubarkan pada tahun 1826.