Fenomena Hikikomori, Kebiasaan Orang Jepang Mengurung Diri

Dapatkah Anda membayangkan mengunci diri di rumah sepanjang hari? Bukan hanya sehari, bahkan mengunci diri dalam waktu yang sangat lama.

Di Jepang ada yang namanya fenomena hikikomori, yaitu istilah untuk orang yang menghindari interaksi sosial.

Meski terkesan ekstrem, sepi, dan membosankan bagi sebagian orang, kebiasaan ini ternyata bisa menjadi pilihan.

Sejak tahun 1990-an, fenomena ini sangat familiar di kalangan anak muda Jepang.

Baca juga: Termaju di Zamannya, Peradaban Sumeria Dinilai Mampu Mengubah Dunia

Ada anggapan bahwa hikikomori adalah sejenis gangguan mental

(foto: weheartit)

Secara harfiah, hikikomori berarti membatasi atau menarik diri. Ada anggapan bahwa orang yang menutup diri disebabkan oleh gangguan jiwa.

Pada awal 1990-an, Tamaki Saito, seorang psikiater dari Universitas Tsukuba sempat meneliti fenomena mengejutkan ini.

Banyak orang tua yang meminta bantuan untuk menghadapi anak yang bertingkah laku tidak wajar.

Sebagian besar kasus adalah anak-anak yang memilih putus sekolah dan kemudian mengisolasi diri di kamar selama berbulan-bulan.

Rata-rata, anak laki-laki yang mengunci diri adalah anak laki-laki dari keluarga terpelajar. Namun tidak begitu terkait dengan kemampuan ekonomi.

di dalam buku Bagaimana Menyelamatkan Anak Anda Dari Hikikomori (2002), Saito mengatakan bahwa remaja Jepang juga merasa tersiksa ketika mengurung diri.

“Mereka benar-benar ingin keluar, berteman, atau mencari cinta, tetapi tidak bisa.”

Ada kriteria untuk menilai apakah seseorang cenderung menjadi hikikomori

Fenomena Hikikomori, Kebiasaan Orang Jepang Yang Terlalu Lama Mengasingkan Diri

(foto: hapus percikan)

Luasnya fenomena ini cukup bervariasi, tergantung pada individu. Apa ini berbahaya? Selama ini hal tersebut masih sering menjadi perdebatan.

Situasi menjadi berbahaya bagi orang-orang berusia akhir 20-an yang mengunci diri di rumah selama lebih dari enam bulan atau lebih berturut-turut.

Secara psikologis, ada beberapa kriteria untuk menilai kemungkinan seseorang menjadi hikikomori.

Ciri-cirinya meliputi sebagian besar waktu di rumah, bersikeras tinggal di kamar setiap hari, gejala yang mengganggu aktivitas normal yang berkaitan dengan pekerjaan atau sekolah.

Demikian juga, hubungan interpersonal kehilangan makna. Kelihatannya seperti gangguan kepribadian antisosial, namun ternyata fenomena ini tidak terkait dengan kondisi mental yang bermasalah secara genetik.

Terkait dengan budaya kerja keras masyarakat Jepang pasca Perang Dunia II

Fenomena Hikikomori, Kebiasaan Orang Jepang Yang Terlalu Lama Mengasingkan Diri

(foto: wali)

Psikiater Tamaki Saito mengatakan bahwa fenomena di kalangan remaja Jepang ini terkait dengan masalah anak dan orang tua.

Misalnya, anak yang tertekan karena dituntut untuk mendapatkan nilai akademik yang bagus, cepat sukses dalam karir, menjadi contoh bagi adik-adiknya, dan berbagai tuntutan lain yang membuat anak merasa minder dan memilih mengurung diri.

Kecenderungan orang tua Jepang untuk menekan dan terobsesi dengan kerja keras sebenarnya sudah berlangsung sejak peristiwa Perang Dunia II.

Jepang harus kalah dari sekutu, bahkan dihancurkan oleh pengeboman Hiroshima dan Nagasaki dan memulai semuanya dari awal dengan lebih banyak usaha.

Karena budaya workaholic, orang tua di Jepang dianggap terlalu kaku dan hanya mengerti kerja keras. Bahkan ketika mendidik anak-anaknya juga terbawa dengan cara lama.

Baca juga: Kisah Sami’un, Nabi yang Menebus Kesalahan dengan Ibadah 1000 Bulan

Ada upaya dari berbagai pihak untuk menghadapi fenomena ini

Kebiasaan orang Jepang yang terlalu lama mengurung diri

(foto: unseenjapan)

Pada bulan September 2016, survei dari Kantor Kabinet Jepang menyatakan bahwa 541.000 orang Jepang berusia 15-39 tahun sangat menarik diri dari lingkungan.

Lebih dari 35 persen telah mengasingkan diri selama lebih dari tujuh tahun. Yang berbahaya adalah hikikomori sudah berusia lanjut dan tidak memiliki keluarga.

Dalam kasus terburuk, ada beberapa contoh bahwa orang tua akhirnya mati sendirian di sebuah ruangan tanpa ada yang mengetahuinya.

Meski bukan gangguan mental, psikolog dan psikiater Jepang memperlakukan ini sebagai pasien yang perlu disembuhkan.

Pemerintah juga berupaya memulihkan kehidupan masyarakat yang cenderung terlalu lama mengurung diri.

Misalnya, dengan membawa teman untuk berbicara dengan rumah pasien hikikomori

Fenomena ini tidak lagi dianggap aneh di masa pandemi Covid-19

F Kebiasaan orang Jepang yang terlalu lama mengurung diri

(foto: pemandu jepang)

Dulu, kecenderungan masyarakat untuk mengurung diri di rumah, hanya tidur dan menonton televisi dianggap sangat aneh dan membutuhkan bantuan.

Apalagi jika ada bukti pelaku hikikomori mengalami depresi, memendam emosi negatif, sedih, dan terlalu takut dengan kehidupan nyata.

Namun keadaan berubah di penghujung tahun 2019 dan sepanjang tahun 2020. Hikikomori dulunya cenderung khawatir dianggap sebagai gangguan jiwa.

Tapi itu menjadi sesuatu yang dianggap baik di masa depan. Di masa pandemi Covid-19, masyarakat yang betah di rumah justru dianggap menyelamatkan diri dan lingkungannya.

Bahkan, fenomena ini sudah menjadi tren gaya hidup, setidaknya hingga Covid 19 benar-benar berakhir.