Inilah Fakta Unik Hagia Sophia, Kembali Jadi Masjid & Jadi Simbol Dua Agama

Hagia Sophia resmi kembali menjadi masjid pada Jumat (10/7/2020). Bangunan ini diubah menjadi museum dan telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai warisan dunia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan secara resmi mengubah Hagia Sophia. Sebelumnya, pengadilan tinggi Turki juga telah membatalkan keputusan tahun 1934 yang menyatakan Hagia Sophia sebagai museum.

“Keputusan diambil untuk menyerahkan pengelolaan Masjid Hagia Sophia kepada Direktorat Agama dan dibuka untuk beribadah,” bunyi keputusan tersebut seperti dilansir dari pernyataannya. Aljazeera.

Hagia Sophia merupakan salah satu destinasi wisata favorit di Turki. Sebelum menjadi museum, gedung ini juga beberapa kali mengalami perubahan fungsi. Mulai dari gereja, masjid, museum hingga kembali menjadi masjid. Berikut fakta menarik tentang Hagia Sophia.

Baca juga: 5 Kasus Multiple Personality Paling Terkenal di Dunia, Beberapa Terlibat Kasus Pidana

Pertama kali dibangun untuk berfungsi sebagai gereja

(foto: jakartapost)

Hagia Sophia selesai dibangun pada tahun 537 M oleh Kaisar Justin I dari Kekaisaran Bizantium. Bangunan ini awalnya digunakan sebagai pusat agama Kristen Ortodoks dan menjadi gereja terbesar selama berabad-abad.

Pada 1204, Hagia Sophia ditangkap oleh Tentara Salib dan menjadi katedral Katolik Roma sebelum kembali ke katedral Ortodoks pada 1261.

Konstantnopel yang telah lama menjadi ibu kota Kekaisaran Bizantium, ditaklukkan oleh Kekaisaran Ottoman pada tahun 1453. Penaklukan ini berada di bawah kepemimpinan Sultan Mehmed II atau Muhammad Al Fatih sang penakluk. Setelah penaklukan, Hagia Sophia berubah menjadi masjid.

Transformasi Hagia Sophia menjadi masjid dan museum

Kembali Menjadi Masjid, Inilah Fakta Unik Hagia Sophia, Bangunan Yang Menjadi Simbol Dua Agama

(foto: aljazeera)

Ketika diperintah oleh Kekaisaran Ottoman, beberapa fitur seperti lonceng, altar, ikonostatik telah dihapus. Bahkan beberapa mosaik yang menggambarkan Yesus, Perawan Suci Maria, orang-orang kudus dan malaikat-malaikat dicopot atau diplester.

Sebagai gantinya, fitur-fitur Islami seperti mihrab, imbar, empat menara, kaligrafi bertuliskan Allah SWT, Nabi Muhammad SAW dan lainnya dipasang di Hagia Sophia.

Hagia Sophia menjadi masjid hingga tahun 1931. Saat itu bangunan ditutup selama 4 tahun dan dibuka kembali pada tahun 1935. Saat dibuka, status Hagia Sophia bukan lagi masjid, melainkan museum.

Penggunaan gedung ini sebagai museum pada masa pemerintahan Mustafa Kemal Ataturk. Itu juga menjadi bagian dari reformasi sekuler Ataturk.

Menjadi bangunan simbolik dua agama

Kembali Menjadi Masjid, Inilah Fakta Unik Hagia Sophia, Bangunan Yang Menjadi Simbol Dua Agama

(foto: tripadvisor)

Dilaporkan dari Kompas, Serhard, seorang pemandu wisata di Zaloramadhan Discoveries, mengatakan bahwa Hagia Sophia adalah museum yang unik. Hal ini karena simbol dari kedua agama tersebut.

“Mungkin satu-satunya di dunia yang bisa melihat simbol dua agama yang ditampilkan sejajar, yaitu tulisan Allah dan Muhammad SAW di sebelahnya ada lukisan Bunda Maria dan bayi Yesus,” kata Serhad.

Lukisan Bunda Maria dan Yesus terlihat di beberapa bagian bangunan. Ketika diubah menjadi masjid pada tahun 1453, lukisan-lukisan itu ditutupi dengan plester dan lukisan dekoratif. Ketika menjadi museum, barulah plester itu dibuka.

Baca juga: Keunikan Suku Baduy, Menjunjung Tinggi Masyarakat Adat & Ingin Wilayahnya Dihapus dari Destinasi Wisata

Pernah menjadi bangunan yang memiliki kubah terbesar di dunia

Kembali Menjadi Masjid, Inilah Fakta Unik Hagia Sophia, Bangunan Yang Menjadi Simbol Dua Agama

(foto: liputan6)

Bagian paling mencolok dari Hagia Sophia adalah kubahnya. Saat dibangun, Hagia Sophia memang merupakan bangunan dengan kubah terbesar di dunia. Kubah ini memiliki tinggi 161 meter dengan diameter 40 meter. Dirancang oleh arsitek Anthemios of Trailes dan Isiodoros of Miletos.

Hagia Sophia juga telah rusak. Pertama dalam kebakaran besar tahun 859 dan kemudian saat gempa bumi tanggal 8 Januari 869.

Gempa ini menyebabkan sebagian kubah runtuh. Kaisar Basilius I pun memerintahkan agar bangunan yang saat itu menjadi gereja segera diperbaiki.

Selain itu, pada tahun 1344 kubah gereja juga retak setelah diguncang gempa dan beberapa bangunan runtuh pada tahun 1346. Akibatnya gereja ditutup selama 8 tahun karena renovasi.

Tanggapan Dunia Terhadap Keputusan Erdogan, Yunani Kecam

Kembali Menjadi Masjid, Inilah Fakta Unik Hagia Sophia, Bangunan Yang Menjadi Simbol Dua Agama

(foto: okezone)

Ketika Erdogan mengeluarkan keputusan tersebut, berbagai tanggapan dari berbagai pihak datang. Salah satunya dari UNESCO mengatakan bahwa Komite Warisan Dunia akan meninjau kembali status Hagia Sophia. UNESCO juga merekomendasikan agar pihak Turki segera membuka dialog karena status Hagia Sophia yang merupakan warisan dunia.

Amerika Serikat, melalui juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Morgan Ortagus, menyatakan kekecewaannya dan berharap pemerintah Turki bisa tetap membuka Hagia Sophia untuk semua pengunjung.

Seperti Amerika Serikat, Yunani tidak hanya kecewa tetapi juga dikritik keras. Yunani bahkan menuduh ini sebagai bentuk provokasi terbuka dari Turki kepada dunia.

“Nasionalisme Erdogan telah membawa negara itu kembali enam abad,” kata Menteri Kebudayaan Yunani Linda Mendoni. Kompas.

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Misotakis juga mengatakan bahwa keputusan tersebut menyinggung banyak pihak yang menganggap Hagia Sophia sebagai warisan dunia dan akan mempengaruhi tidak hanya hubungan Turki dengan Yunani, tetapi juga dengan Uni Eropa.

“Mengubahnya menjadi masjid tidak akan berpengaruh pada dunia Muslim. Itu tidak menyatukan negara, tetapi malah membawa mereka ke bentrokan sosial,” kata Vladimir Dzahbarov, wakil ketua Komite Urusan Luar Negeri di Majelis Tinggi Parlemen Rusia.

Pendapat berbeda diungkapkan oleh Hamas dan Siprus Utara. Mereka mengatakan senang dengan konversi Hagia Sophia sebagai masjid dan mengatakan ini adalah sesuatu yang bisa dibanggakan bagi umat Islam.

Setelah resmi menjadi masjid, adzan pertama dikumandangkan dari Hagia Sophia pada Sabtu (11/7/2020). Jumat (24/7/2020), Hagia Sophia juga akan menggelar salat Jumat berjamaah pertamanya.