Kisah Nabi Syits, Putra Nabi Adam yang Memerangi Qabil

Kisah Qabil dan Habil barangkali menjadi cerita anak-anak Nabi Adam yang paling banyak kita dengar. Lalu bagaimana dengan anak-anak Adam dan Hawa yang lain?

Misalnya tentang Syits atau Seth, anak Nabi Adam Alaihis Salam (AS) yang menjadi pelipur lara setelah meninggalnya Habil.

Menjelang akhir hayatnya, Nabi Adam AS memberikan wasiat kepadanya Syits yang kemudian juga menjadi seorang nabi.

Kisah tentang Nabi Syits AS terdapat di Qasas al-Anbiya bahwa ia menerima perintah dari Allah SWT yang dalam 50 suhuf.

Sebelum wafat Nabi Adam AS sempat memberikan wasiat dan pesan khusus kepadanya terkait perannya sebagai penerus kenabian.

Baca juga: Asal usul Perayaan Halloween, Identik dengan Hal Menyeramkan

Sebelum wafat, Nabi Adam memberi wasiat pada putranya terkait kenabian

(foto: pinterest)

Sosoknya memang tidak termasuk 25 nabi yang wajib diimani agama Islam. Tapi tentu ada banyak hikmah yang dapat didapatkan saat menyimak kisahnya. Khususnya tentang wasiat kenabian yang didapat dari Nabi Adam AS.

Terkait penerus kenabian, Adam AS mendatanginya untuk berwasiat tentang beberapa hal. Tentang terjadinya badai topan dan benacana alam, ajaran mengenai waktu-waktu ibadah sehari semalam.

Nabi Adam AS memberi seutas tali sutra yang berisi gambaran nabi-nabi dan orang-orang yang jadi penguasa di dunia.

Seutas tali itu diturunkan dari surga untuk Nabi Adam. Kemudian Nabi Adam menyerahkan padanya untuk melipat dan menyimpannya dalam tabut atau semacam peti dan harus selalu terkunci.

Diberi pesan-pesan kehidupan agar tidak menyesal

Kisah Nabi Syits, Putra Nabi Adam yang Memerangi Qabil

(foto: pinterest)

Pada Kitab Mukasyafatul Qulub disebutkan bahwa Nabi Adam memberi pesan-pesan pada Nabi Syits.

Kemudian Nabi Adam berpesan agar wasiatnya juga disampaikan pada anak cucu kelak. Apa saja wasiat itu?

“Jangan merasa aman selama hidup di dunia. Aku yang pernah tinggal di surga dengan tenang kemudian dikeluarkan dari sana.”

“Jangan selalu mengikuti keinginan istri mu. Agar tidak menyesal seperti aku mengikuti keinginan makan buah khuldi.”

“Sebelum berbuat sesuatu, pikirkan dengan matang akibatnya yang mungkin timbul. Kalau saja aku memikirkan akibat dari perbuatanku, pastinya aku tak dikeluarkan dari surga.”

“Saat hatimu amat mencintai sesuatu (yang dilarang), maka jauhi. Aku dilarang makan buah khuldi, tapi mengabaikannya, hingga setelahnya menyesal.”

“Musyawarahlah untuk memutuskan sebuah perkara. Aku dahulu tidak musyawarah (dengan malaikat) sehingga ditimpa penyesalan setelahnya”.

Nabi Adam juga mengingatkan agar tidak perlu memberitahu Qabil yang memiliki sifat pendengki tentang estafet kepemimpinan yang diberikan padanya.

Baca juga: Istana Neuschwanstein, Bangunan Kuno yang Menginspirasi Film Disney

Nabi Syits memerangi Qabil sesuai perintah yang diberikan

Kisah Nabi Syits, Putra Nabi Adam yang Memerangi Qabil

(foto: pinterest)

Ia yang menerima perintah memerangi Qabil, berangkatlah beliau dan peperangan pun terjadi. Saat ia  berperang dengan Qabil, itulah peperangan pertama di bumi antara anak-anak Nabi Adam.

Dalam perang itu Qabil menjadi tawanan.

“Wahai Syits, jagalah persaudaraan diantara kita.” Kata Qabil ketika menjadi tawanan.

“Mengapa engkau sendiri tidak menjaganya? Engkau telah membunuh saudaramu, Habil.” Jawab Nabi Syits.

Seketika, kedua tangan dibelenggu ke atas pundak, ditahan di tempat yang sangat panas hingga meninggal.

Mengetahui Qabil meninggal, anak-anak keturunan Qabil ingin menguburkannya. Lalu muncullah iblis yang memperdayai. Iblis muncul dalam wajah malaikat dan berkata pada anak-anak Qabil.

“Jangan dikubur di dalam bumi.”

Setelah menunaikan tugasnya, ia kembali ke negerinya

Kisah Nabi Syits, Putra Nabi Adam yang Memerangi Qabil

(foto: pinterest)

Iblis yang berwajah malaikat membawa dua buah batu hablur dengan diberi lubang di tengahnya.

Iblis pun memerintah mereka untuk memasukkan Qabil ke ruang di antara kedua batu hablur itu, memberinya pakaian paling indah lalu meminyaki dengan ramuan tertentu agar Qabil tidak mengering.

Tidak hanya itu, iblis juga menyuruh anak-anak Qabil menyimpan di rumah, ditempatkan di atas kursi emas. Kemudian bagi siapapun yang masuk ke situ diminta bersujud padanya tiga kali.

Bahkan iblis pun memberi perintah lagi untuk membuat upacara tiap tahun dan berkumpul di sekelilingnya.

Sementara itu, Nabi Syits selesai tunaikan tugas untuk memerangi Qabil. Ia pun pergi ke negerinya kemudian menetap menjadi juru pemutus yang adil diantara manusia.

Kisah Nabi ini juga disampaikan oleh Syaikh Muhammad bin Ahmad bin Iyas dalam Kisah Penciptaan dan Tokoh-tokoh Sepanjang Zaman.

Selama masa kenabian, ia menjadi orang yang pertama kali bertransaksi dengan emas perak, menjadi orang yang pertama mengenalkan praktik jual beli, membuat takaran dan timbangan.

Ia juga menjadi orang yang pertama melakukan penggalian tambang di dalam bumi.