Kisah Pilu Elisabeth Fritzl, 24 Tahun Disekap dan Diperkosa Ayah Kandung Hingga Lahirkan 7 Anak

Orang tua, terutama ayah, harus melindungi anak-anaknya. Tapi tidak dengan Josef Fritzl. Bukannya melindungi sang putri, Elisabeth Fritzl, dengan sepenuh hati, dia malah menahannya.

Penawanan gadis Austria itu berlangsung selama 24 tahun. Tak hanya disekap, gadis itu juga mendapat berbagai perlakuan biadab dari ayahnya.

Pengurungan Josef Fritzl adalah neraka bagi Elisabeth. Selama 24 tahun itu dia disiksa dan diperkosa ribuan kali, melahirkan 7 anak. Kisah ini akhirnya terungkap pada tahun 2008. Inilah kisah sedih Elisabeth Fritzl.

Baca juga: Tak Banyak Yang Tahu, Sisi Gelap Dibalik Gemerlap Industri K-Pop

Hilangnya Elisabeth Fritzl dan kurungan di ruang bawah tanah rumahnya sendiri

(foto: semua itu menarik)

Mimpi buruk Elisabeth Fritzl dimulai pada 28 Agustus 1984 ketika dia berusia 18 tahun. Pada saat itu, Josef memanggil putrinya ke ruang bawah tanah keluarga, mengatakan bahwa dia membutuhkan bantuan untuk memperbaiki pintu.

Sementara Elisabeth berpegangan pada pintu, Josef mengayunkannya sehingga sang putri masuk, jatuh dan pingsan karena disekap dengan handuk obat.

Hilangnya Elisabeth tentu saja membuat ibunya, Rosemarie, panik dan langsung membuat laporan orang hilang. Polisi mengambil tindakan.

Namun beberapa minggu kemudian, sepucuk surat yang diduga berasal dari Elisabeth tiba di rumah mereka. Dalam surat tersebut, Elisabeth menyatakan bahwa dia lelah menjadi bagian dari keluarga Fritzl dan memilih untuk pergi.

Josef juga mengatakan kepada polisi bahwa dia tidak tahu di mana putrinya berada. Dia bahkan memiliki kecurigaan bahwa Elisabeth bergabung dengan sekte agama tertentu karena sang putri telah menyinggung perasaannya.

Tentu saja dia tahu di mana Elisabeth berada, yang hanya enam kaki di bawahnya dan polisi itu berdiri. Ruangan sempit inilah yang akan terus dilihat Elisabeth Fritzl selama 24 tahun.

Pengalaman diperkosa ribuan kali hingga melahirkan 7 kali

Kisah Menyedihkan Elisabeth Fritzl, 24 Tahun Ditangkap dan Diperkosa Ayah Kelahirannya Hingga Melahirkan 7 Anak

(foto: dailymail)

Setelah surat itu tiba, kasus Elisabeth hilang dan terlupakan. Tapi tidak untuk Yusuf. Bahkan, ia lebih leluasa berhubungan seks dengan putrinya, yang sudah dilakukannya sejak Elisabeth berusia 11 tahun.

Setiap jam 9 pagi, Josef akan datang ke ruang bawah tanah untuk membuat rencana mesin. Kadang juga datang pada malam hari.

Melihat betapa intens suaminya berada di ruang bawah tanah, Rosemarie tidak curiga. Ia bahkan menganggap Josef sebagai suami pekerja keras.

Selain bekerja, Josef rupanya memperkosa putrinya tiga kali seminggu. Josef bertemu dengannya di malam hari, membuatnya menonton film porno dan kemudian memperkosanya.

Dua tahun dalam kurungan, Elisabeth hamil tetapi keguguran pada usia kehamilan 10 minggu. Tapi dia hamil lagi 2 tahun kemudian.

Melahirkan anak dan berusaha mendidik mereka dalam keterbatasan

Kisah Menyedihkan Elisabeth Fritzl, 24 Tahun Ditangkap dan Diperkosa Ayah Kelahirannya Hingga Melahirkan 7 Anak

(foto: semua itu menarik)

Pada Agustus 1988, seorang bayi perempuan bernama Kerstin lahir. Dua tahun kemudian, Stefan lahir. Selama di kurungan, Josef membawakan mereka makanan dan air seminggu sekali.

Elisabeth juga berusaha mendidik kedua anaknya di ruang bawah tanah yang terbatas. Beberapa tahun kemudian, Felix lahir dan tinggal di bawah tanah bersama mereka.

Tak hanya Kerstin, Stefan dan Felix, Elisabeth juga anak-anak lainnya. Elisabeth juga melahirkan anak kembar tetapi salah satu dari mereka meninggal tak lama setelah lahir, Josef langsung dibakar dalam pembakaran.

Ada juga anak Elisabeth yang diasuh Josef dan Rosemarie, yakni Lisa, Monika dan Alexander yang dibesarkan sebagai cucu.

Untuk menyembunyikan perbuatan bejatnya, Josef justru membuat skenario menemukan bayi di rumah mereka.

Bayi itu akan dibungkus dengan rapi, dibiarkan di depan rumah dan diberi surat seolah-olah dari orang tua yang tidak bisa merawat anak itu. Pekerja sosial juga mengizinkan mereka berdua untuk merawat anak-anak.

Baca juga: Suriname, Jauh dari Nusantara, Tapi Banyak Penduduk Keturunan Jawa

Awal keluarnya Elisabeth karena Kerstin sakit

Kisah Menyedihkan Elisabeth Fritzl, 24 Tahun Ditangkap dan Diperkosa Ayah Kelahirannya Hingga Melahirkan 7 Anak

(foto: kumparan)

Anak pertama Elisabeth, Kerstin, menjadi awal pembebasannya. Pada 2008, Eisabeth memohon kepada Josef untuk membawa Kerstin yang saat itu berusia 19 tahun ke rumah sakit karena kondisinya kritis.

Awalnya enggan, akhirnya Josef setuju untuk membawanya ke rumah sakit. Kerstin didiagnosis dengan gagal ginjal. Petugas medis menemukan surat di saku Kerstin dari Elisabeth yang meminta bantuan.

Elisabeth juga memohon untuk pergi menemui Kerstin. Josef akhirnya memutuskan untuk membebaskan Elisabeth bersama Stefan dan Felix. Ia pun mengklaim Elisabeth akhirnya memilih pulang setelah 24 tahun pergi jauh.

Kepergian Elisabeth dan Josef ke rumah sakit ternyata menjadi penyergapan bagi mereka berdua. Elisabeth awalnya diam, tetapi setelah yakin dia tidak akan bertemu Josef, dia akhirnya menjelaskan semuanya. Elisabeth dan anak-anaknya termasuk dalam program perlindungan.

Josef dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dan akhir dari kisah Elisabeth Fritzl.

Kisah Menyedihkan Elisabeth Fritzl, 24 Tahun Ditangkap dan Diperkosa Ayah Kelahirannya Hingga Melahirkan 7 Anak

(foto: semua itu menarik)

28 April 2008, Josef mengakui kejahatannya. Dia juga menunjukkan sebuah pintu kecil tersembunyi yang dibuka dengan kode rahasia sebagai penjara bagi Elisabeth dan 3 anaknya.

Rosemarie tidak tahu apa yang terjadi pada Elisabeth. Sehari kemudian, tes DNA juga membuktikan bahwa Josef adalah ayah dari 6 anak Elisabeth.

Josef, yang saat itu berusia 73 tahun, didakwa dengan pemerkosaan, inses, penahanan, pembunuhan, dan kurungan. Akibatnya dia dipenjara seumur hidup.

Dr Adelheid Kästner, seorang psikiater, menyimpulkan bahwa pengalaman masa kecil Josef diasuh oleh seorang ibu yang brutal telah mendorongnya menjadi orang yang mengendalikan dan dia melampiaskannya pada putrinya.

Elisabeth akhirnya menjalani kehidupan normal bersama anak-anaknya. Mereka tinggal di sebuah desa yang dirahasiakan di Austria yang hanya dikenal sebagai Desa X. Mereka juga mendapatkan identitas baru untuk menghindari mereka dari media yang akan mengungkap luka lama.