10 Fakta Kucing Himalaya, Si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

Fakta Kucing Himalaya – Salah satu binatang yang sering kita jumpai hampir setiap hari adalah kucing. Hewan lucu nan menggemaskan ini merupakan hewan yang cukup dengan manusia, sama seperti anjing.

Tak heran, jika ada beberapa jenis spesies atau ras kucing yang dipelihara oleh sebagian besar pecinta binatang.

Salah satu ras kucing yang selalu membuat jatuh cinta banyak orang adalah kucing himalaya. Apakah kamu pernah melihat kucing ini?

Kucing ini merupakan hasil persilangan antara kucing Persia dan kucing Siam. Tujuan dilakukan persilangan tersebut adalah agar mendapatkan ras kucing baru dengan bentuk badan Persia namun corak warna bulu seperti Siam.

Kucing himalaya memiliki banyak keunikan. Berikut ini kita akan membahas tentang apa saja fakta dan keunikan dari kucing mungil tersebut.

Baca juga: Sejarah Filateli, Berawal dari Mahalnya Ongkos Kirim Surat

1. Bukan berasal dari Himalaya

(foto: istockphoto)

Sebagain besar mungkin menganggap bahwa kucing ini berasal dari Himalaya, karena nama yang dimilikinya mencantut nama daerah tersebut.

Namun, anggapan tersebut sepenuhnya salah. Sebab, rupanya kucing imut ini bukan berasal dari Himalaya. Lantas, mengapa dinamai kucing himalaya padahal bukan dari daerah tersebut?

Jawabannya, karena nama himalaya diambil dari nama kelinci himalaya. Hal ini dikarenakan kedua hewan tersebut memiliki kemiripan, seperti warna bulu yang sama serta corak warna hitam yang ada pada wajah.

2. Bermata biru

10 Fakta Kucing Himalaya, si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

(foto: istockphoto)

Salah satu kuinikan dari kucing ini adalah mata berwarna biru yang dimilikinya. Tidak semua ras kucing mempunyai warna mata biru seperti ini. Hal inilah yang menjadikan kucing ini terlihat unik dan berbeda dengan lainnya.

Perlu diketahui bahwa ternyata warna biru pada matanya merupakan bagian gen dari kucing leluhurnya, yakni kucing siam.

3. Kucing hasil persilangan

10 Fakta Kucing Himalaya, si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

(foto: istockphoto)

Awal mula kisah terciptanya kucing himalaya adalah pada tahun 1920, asosiasi peternak seluruh dunia menginginkan jenis ras kucing baru yang didapatkan dari perkawinan silang antar ras kucing Persia dengan ras kucing Siam.

Sehingga, tepatnya pada tahun 1935, keinginan mereka terkabul dengan adanya penelitian yang dilakukan oleh dua peneliti medis dari Harvard University.

Kedua peneliti tersebut berhasil menciptakan kucing baru yang dihasilkan dari perkawinan silang antar kucing jantan Persia hitam dengan betina Siam. Hasil dari persilangan tersebut adalah kucing himalaya yang disebut dengan debutante.

Sayangnya, kucing tersebut tidak mampu tumbuh dengan sempurna selama perang dunia II.

Namun, setelah perang usai kucing himalaya kembali diciptakan dengan tubuh seperti persia serta warna seperti siam oleh seorang peternak asal Amerika yang bernama Marguerita Goforth.

Pada tahun 1957, perkawinan silang kedua kucing tersebut akhirnya diakui oleh Cat Fanciers ‘Association (CFA) dan American Cat Fanciers’ Association.

4. Pembawaan tenang

10 Fakta Kucing Himalaya, si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

(foto: istockphoto)

Setiap ras kucing memiliki sifat atau kepribadian berbeda, mulai dari yang sifatnya agresif, hingga tenang. Kucing himalaya merupakan salah satu kucing memiliki sifat dan pembawaan tenang dan suka dimanja.

Tidak hanya itu, ia juga terkenal dengan keramahan dan kesetiaannya. Karena sifat itulah, banyak para pecinta kucing jatuh cinta padanya.

Sehingga, kucing ini banyak dipelihara untuk dijadikan sebagai teman penghilang sepi ataupun stress.

5. Warna bulu bisa berubah

10 Fakta Kucing Himalaya, si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

(foto: istockphoto)

Keunikan lain selain memiliki mata berwarna biru adalah warna bulu yang bisa berubah.

Pada saat baru dilahirkan, warna bulu pada seluruh tubuh kucing ini adalah putih. Hal ini dikarenakan suhu di dalam kandungan terasa hangat.

Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, warna putih tersebut berubah menjadi gelap, terutama pada bagian kaki, ekor, wajah, tangan, cakar, dan telinga.

Perubahan warna tersebut dianggap sangat unik dan menjadi kelebihan sendiri bagi kucing himalaya.

Perlu diketahui bahwa warna gelap pada kucing sangatlah bagus karena dapat menyerap dan menahan panas dengan baik, sehingga kucing akan lebih tahan terhadap panas dibanding kucing yang memiliki warna terang di seluruh tubuhnya.

Baca juga: 10 Desain Keramik yang Unik, Monopoli hingga Artis

6. Menyukai tempat dingin

10 Fakta Kucing Himalaya, si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

(foto: istockphoto)

Jenis kucing ini sangat menyukai tempat dingin. Hal tersebut bukan tanpa alasan. Sebab, kucing ini memiliki hidung pesek seperti leluhurnya, kucing Persia.

Kondisi hidung tersebut membuat si kucing sangat sensitif terhadap cuaca panas. Ia akan kesulitan bernapas sebab sistem pernapasannya terganggu akibat terlalu lama berada di tempat panas.

Oleh sebab itu, kucing ini lebih suka berada di tempat dingin. Jadi, jika kamu ingin memelihara kucing imut ini, sebaiknya perhatikan terlebih dahulu suhu di daerahmu.

Jika tidak memungkinkan, maka kamu harus menyiapkan tempat dingin seperti ruangan ber-AC.

7. Tidak bisa melompat

Tidak bisa melompat

(foto: istockphoto)

Umumnya, kucing akan melompat jika berpindah dari tempat satu ke tempat lainnya. Hal tersebut sudah biasa kamu jumpai pada kucing di sekitarmu.

Akan tetapi, tidak semua kucing bisa melompat. Salah satu contohnya adalah kucing himalaya. Kucing ini rupanya tidak bisa melompat dengan baik.

Hal ini dikarenakan kucing ini memiliki tubuh pendek dengan kaki yang ukurannya sangat kecil, sehingga tidak memungkinkan bagi dia untuk bisa melompat.

8. Kucing rumahan

10 Fakta Kucing Himalaya, si Pesek yang Suka Bermalas-Malasan

(foto: istockphoto)

Jika kamu ingin memelihara kucing untuk dijadikan sebagai teman berolahraga di luar rumah, maka sebaiknya kamu tidak mengadopsi kucing himalaya.

Pasalnya, kucing imut satu ini tidak suka berkeliaran dan bepergian. Ia hanya suka berdiam diri di rumah sambil bersantai dan malas-malasan. Maka tak heran jika kucing ini kerap disebut sebagai kucing rumahan.

Namun, kucing ini cocok dipelihara sebagai teman bermain di rumah. Sebab, kucing ini sangat ramah dan sayang pada tuannya.

9. Perlu perawatan khusus

Perlu perawatan khusus

(foto: istockphoto)

Setiap hewan peliharaan pasti membutuhkan perawatan khusus. Tidak hanya masalah makanan yang bagus, namun penampilan yang cantik dan bersih juga sangat dibutuhkan.

Kucing himalaya merupakan binatang peliharaan yang membutuhkan perawatan ekstra. Oleh sebab itu, kamu wajib untuk memandikannya secara rutin agar lapisan bulunya tetap terjaga, serta aroma tubuhnya tetap harum.

Selain memandikannya, kamu juga harus rajin mencukur bulu-bulunya agar tidak kusut saat panjang.

10. Sering muncul di film

Sering muncul di film

(foto: istockphoto)

Berparas cantik, imut, serta hidung pesek yang menggemaskan, tak heran jika kucing himalaya sangat populer dan kerap dijadikan sebagai bintang film.

Sebut saja Homeward Bound, yakni salah satu film yang diperankan oleh kucing himalaya bernama Sassy. Film ini tayang pada tahun 1990-an yang dibantu oleh Sally Field sebagai pengisi suara Sassy.

Tidak hanya itu, kucing ini bahkan muncul dalam film Harry Potter yang berperan sebagai Crookshanks. Ia berperan menjadi kucing cerdas milik Hermione Granger.

Selain bermain dalam film, beberapa artis Hollywood juga mengadopsi kucing himalaya yang sering mereka tampilkan di TV.

Salah satunya adalah Martha Stewart yang kerap memarkan kucing himalaya kebanggaannya di depan layar lebar.

Akhir kata

Itulah beberapa fakta unik dari kucing himalaya yang wajib kamu ketahui jika ingin mengadopsinya.

Selain bisa menikmati keimutan dan kegemasannya, kamu juga bisa menjadikannya sebagai teman bermain di rumah atau hanya sekedar teman untuk dipeluk dan dimanja.

Nah, apakah kamu tertarik mengadopsinya?