Teori Konspirasi dalam Sepakbola, Nama Lionel Messi Sempat Disebut

Tidak bisa dipungkiri bahwa teori konspirasi kini menjadi sesuatu yang disukai banyak orang. Terkadang mereka mengingkari kenyataan yang ada dalam suatu kejadian, mereka justru menganggap bahwa yang terjadi adalah permainan para penguasa.

Tidak hanya peristiwa di dunia politik, peristiwa di bidang kehidupan lainnya juga erat kaitannya dengan teori konspirasi. Salah satunya adalah olahraga.

Seperti diketahui, di era modern seperti sekarang ini, olahraga bukan hanya sekedar permainan atau nasehat untuk mendapatkan tubuh yang sehat. Selain itu, olahraga juga merupakan bisnis dan industri yang terpisah.

Kadang-kadang bahkan terkait dengan politik. 3 hal ini pada akhirnya membuat olahraga sering dikaitkan dengan otoritas. Hingga lahirnya teori konspirasi dalam dunia sepakbola.

Berikut 6 teori konspirasi dalam sepakbola yang menghebohkan.

Baca juga: Palestina yang Menakjubkan ‘Dihapus’ dari Maps oleh Google dan Apple, Ini Serangkaian Fakta

Brasil dan Ronaldo di Piala Dunia 1998

(foto: empat empat dua)

Brasil adalah salah satu kekuatan sepak bola dunia. Pada tahun 1998, Brasil menjadi juara dunia favorit. Selecao berhasil mencapai final melawan Prancis.

Sayangnya, skuad yang diisi salah satu pemain terbaik dunia, Ronaldo de Lima, tiba-tiba ditumbangkan oleh Prancis dengan skor 0-3.

Banyak yang tidak percaya jika Tim Samba kalah dan melahirkan banyak teori konspirasi terkait pertandingan tersebut. Salah satunya adalah anggapan bahwa Brasil sengaja menjual kemenangannya seharga 28 juta dolar.

Selain itu, ada kesepakatan lain bahwa Brasil akan dengan mudah merebut gelar juara dunia 2002 dan kembali menjadi tuan rumah.

Teori lain, Ronaldo belum siap tampil di final karena Nike, sponsor timnas Brasil saat itu, ingin menjatuhkan Ronaldo yang fenomenal. Ini untuk menyaingi Zinadine Zidane yang saat itu menggunakan merek lawannya, Adidas.

Penampilan Korea Selatan di Piala Dunia 2002 yang mengejutkan banyak orang

Bukan Sekedar Game, Ini Teori Konspirasi Dalam Sepak Bola, Nama Lionel Messi Disebut-sebut

(foto: empat empat dua)

Korea Selatan membuat kiprah yang sangat mengejutkan setelah berhasil mencapai semifinal dan menempati posisi ke-4 di Piala Dunia 2002.

Bertepatan dengan negeri ginseng yang ditunjuk sebagai tuan rumah. Namun banyak yang tidak percaya dengan kemampuan Korea Selatan.

Banyak yang mengira Korsel mendapat dukungan FIFA untuk terus melaju ke final. Hal ini demi menjaga agar turnamen tetap hidup dan berdampak pada pendapatan berlipat.

Salah satu bukti yang diyakini banyak orang adalah kartu merah yang dikeluarkan untuk Francesco Totti saat Korsel melawan Italia di babak 16 besar.

Bukti lainnya adalah wasit yang menganulir gol Spanyol. Hal inilah yang membuat Italia dan Spanyol tersingkir sementara Korsel melenggang ke semifinal.

Rivalitas Tottenham vs Arsenal

Bukan Sekedar Game, Ini Teori Konspirasi Dalam Sepak Bola, Nama Lionel Messi Disebut-sebut

(foto: wufc)

Rivalitas dua klub London Utara memang tak pernah usai. Pada musim 2005-2006, nilai Spurs nyaris mendekati Arsenal di klasemen. Tapi mereka kalah di hari terakhir kompetisi. Ternyata ada sesuatu dibaliknya.

Saat itu, sebelum laga terakhir melawan West Ham United, banyak pemain Tottenham yang jatuh sakit usai makan dari horel. Bahkan ada yang menuding chef di hotel tersebut sebagai pendukung Arsenal.

Ada kabar bahwa sang koki sengaja meracuni makanan tersebut karena ingin membuat Tottenham kalah melawan West Ham United.

Baca juga: Inilah Teori Konspirasi Paling Terkenal di Dunia & Dipercaya Banyak Orang

Barcelona dikatakan sebagai anak favorit UEFA

Bukan Sekedar Game, Ini Teori Konspirasi Dalam Sepak Bola, Nama Lionel Messi Disebut-sebut

(foto: fcbarcelona)

Sebagai klub papan atas yang kerap meramaikan Liga Champions Eropa, Barcelona juga tak lepas dari gosip. Salah satu klub ini disebut sebagai favorit UEFA karena sering dibela wasit.

Berbagai trofi pun mereka raih, mulai dari La Liga, Liga Champions, Copa del Rey, Piala Super Spanyol, Piala Super Eropa, dan Piala Dunia Antarklub.

Gelar favorit UEFA ini bermula saat kemenangan demi kemenangan diraih Lionel Messi cs berkat bantuan wasit.

Apalagi kemenangan Barcelona atas Chelsea yang dipimpin wasit Henning Ovrebo yang dinilai berat sebelah.

Jose Mourinho adalah salah satu orang yang lantang menyebut Barcelona didukung UEFA karena hubungannya dengan UNICEF. Inilah yang akhirnya muncul julukan UEFAlona FC.

Piala Dunia 1958 yang disebut hoax

Bukan Sekedar Game, Ini Teori Konspirasi Dalam Sepak Bola, Nama Lionel Messi Disebut-sebut

(foto: FIFA)

Pada Piala Dunia 1958, Pele, pemain legendaris Brasil menjadi buah bibir setelah mencetak gol kemenangan ke gawang tuan rumah, Swedia.

Dia melakukannya ketika dia baru berusia 17 tahun. Namun menurut sejarawan Swedia Bor Jacques de Waern, Piala Dunia 1958 adalah palsu.

Dia mengatakan bahwa Piala Dunia 1958 tidak berlangsung di negaranya, tetapi di Amerika Serikat. Turnamen itu juga dikatakan sebagai bagian dari eksperimen CIA untuk menguji kekuatan program televisi untuk mempengaruhi massa.

Salah satu buktinya dalam film dokumenter berjudul Konspiration 58 pada tahun 2002, Bor mengatakan bahwa latar belakang bangunan stadion tidak terlihat seperti di Swedia dan pertandingan dimainkan di Amerika.

Messi dan Iniesta bagian dari pemberontakan di Suriah

Bukan Sekedar Game, Ini Teori Konspirasi Dalam Sepak Bola, Nama Lionel Messi Disebut-sebut

(foto: en.as)

Lionel Messi dan Andres Iniesta menjadi pemain andalan Barcelona. Keduanya memiliki kemampuan untuk mengubah pertandingan biasa menjadi sepak bola indah yang sering disebut tiki taka Barcelona. N

Namun, tiki taka yang sering diperlihatkan Los Azulgranas sebenarnya dipanggil untuk menyampaikan kode rahasia. Asumsi ini muncul pada tahun 2012.

Stasiun televisi swasta yang menyebutkan hal ini. mereka bahkan menerjemahkan kedua pass dan Pedro Rodriguez adalah rute terbaik untuk menyelundupkan senjata ke Suriah.

Saat itu, Iniesta mengoper bola ke Messi, Messi menggiring bola ke sejumlah pemain dan mengirim bola ke Pedro Rodriguez. Ini dianggap sebagai rute teraman untuk menyelundupkan senjata dari Lebanon ke Suriah.