Yuk Pahami Beda Hak dan Kewajiban

Dalam pelajaran sekolah pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah hak dan kewajiban. Dimana keduanya saling terkait dan saling terkait satu sama lain.

Hak-hak dan kewajiban-kewajiban tersebut secara otomatis melekat pada diri seseorang bahkan ketika mereka baru lahir. Ia juga mengikat manusia untuk menciptakan dunia yang harmonis dan damai.

Jika setiap orang dapat memahami hak dan kewajibannya masing-masing, maka segala sesuatu di dunia ini akan berjalan beriringan. Jika hal-hal ini tidak berjalan beriringan, hal-hal di dunia akan berantakan.

Agar tidak berantakan, mari kita lebih memahami hak dan kewajiban. Dengan memahami diharapkan dapat lebih menghargai dan mencintai satu sama lain.

Baca juga: 5 Cara Mengatakan “I Love You” dalam Bahasa Arab

1. Pengertian Hak

(foto: pexels / sorashimazaki)

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah benar, milik atau milik, wewenang, kuasa untuk berbuat sesuatu, derajat dan martabat serta wewenang dalam hukum.

Hak juga dapat diartikan sebagai kekuasaan untuk melakukan sesuatu atau memiliki sesuatu. Dimana dalam penerapannya hak dibatasi oleh standar sosial, hukum dan etika.

Berbicara tentang hak tidak dapat dipisahkan dari hak asasi manusia. Dimana hak ini tidak memandang umur, jenis kelamin, jenis kelamin sehingga semua memiliki hak yang sama.

Hak asasi manusia tersebut meliputi hak untuk hidup, hak yang sama, hak untuk memiliki pekerjaan, hak untuk berpendapat dan sebagainya.

Pelaksanaan hak ini berguna untuk menciptakan kondisi yang efektif dan stabil bagi semua orang. Contoh kecil dari pelaksanaan hak adalah anak.

Dimana anak berhak untuk dicintai dan dicintai. Dengan memberikan hak tersebut, anak akan merasa memiliki haknya sehingga menjadi anak yang baik. Dengan begitu ia akan memberikan hak yang sama kepada anaknya nantinya.

2. Kewajiban

Mari kita pahami perbedaan antara hak dan kewajiban

(foto: pexels / sorashimazaki)

Berbeda dengan hak, kewajiban adalah sesuatu yang harus dilakukan atau diwajibkan. Kewajiban dilaksanakan karena telah menjadi hukum, karena keharusan dan karena kewajibannya.

Kewajiban juga dibentuk menjadi beberapa jenis kewajiban, antara lain kewajiban moral, kewajiban hukum dan sebagainya.

Setiap orang tunduk pada suatu kewajiban dan lebih baik melakukannya agar tidak menimbulkan hal-hal yang negatif. Kewajiban setiap individu harus dipahami satu sama lain.

Dengan melaksanakan kewajiban, dapat diperoleh hak. Jangan hanya mendapatkan hak tanpa melakukan kewajiban.

Contoh sederhana dalam menjalankan kewajiban misalnya kewajiban moral untuk menghormati orang yang lebih tua. Selain itu merawat orang tua ketika sudah tua dan sebagainya.

Baca juga: 10 Cara Mengatakan “Cantik” dalam Bahasa Korea

3. Perbedaan Hak dan Kewajiban

Mari kita pahami perbedaan antara hak dan kewajiban

(foto: videohive)

Dari uraian tersebut dapat diperoleh perbedaan antara hak dan kewajiban. Dari arti mereka memiliki arti yang berlawanan.

Singkatnya, hak adalah hal-hal yang dimiliki, sedangkan kewajiban adalah hal-hal yang harus dilakukan.

Dalam praktiknya, hak dicadangkan untuk diri sendiri, sementara sebagian besar kewajiban adalah untuk orang lain. Jelas bahwa perbedaan antara keduanya didasarkan pada penerima.

Sedangkan jika dikaitkan dengan masyarakat, hak adalah apa yang kita peroleh dari masyarakat. Sementara itu, apa kewajiban kita terhadap masyarakat?

Dengan mempelajari dan memahami apa itu hak dan kewajiban, kita bisa saling menghormati dan menghargai demi terciptanya kehidupan yang lebih baik.